19.5.18

Berantakan

Di sini
ada hati yang sedang mengintai kamu
sebuah angan-angan dan harapan
yang dilukis perlahan-lahan
kemudian hujan turun
lebat dan berantakan
lalu mengubahnya
menjadi sebuah mimpi

Iya, ianya cuma
sebuah mimpi

28.2.18

Di Dalam Sebuah Mimpi

Mimpi itu metafora
maka datanglah ke dalamnya
dan jadi sebahagian daripada kota absurdku

Di sana
kita akan berlari, ketawa lalu terbaring melihat langit biru
meraikan kegembiraan dan sunyi manusia
meraikan cinta, kasih dan sayang
meraikan hanya aku dan sepasang mata cantik
---kepunyaan kamu

22.2.18

Entah

Entahlah
saat aku melihatmu itu
adalah suatu hal yang mungkin bisa membunuh
jantungku seperti ditekan-tekan
antara sakit dan senyuman
degup nafasku umpama perlumbaan F1
antara kencang dan ketenangan
jiwaku persis dipaku palu-palu
antara perit dan kerinduan

Entahkah
atau mungkin saja kamu itu namanya pelangi indah
yang terbitnya usai hujan turun

-- nyaman dan mempersonakan

15.1.18

Puisi Jam 12.55 Pagi

Aku kira
Selain matahari timbul pada waktu malam
Dan ikan paus berenang di atas awan
Antara hal lain yang mustahil ialah
Kau
Juga
Turut
Merindui
Aku

12.1.18

Kuala Lumpur Sedang Basah

Langit sedang bersedih
Hati pedih
Kaki letih
Jiwa bagai disembelih

Kerana matari beralih
Siang ditinggal kekasih

Apa esok masih?

15.9.17

Hari Malaysia

Esok lusa
Selepas asar
Usai dewasa
Walau hitam putih kulit kita
Waima berceongsam atau berkebaya

Tak kisah lah bila-bila masa
Tak kira lah berbeza agama atau bangsa
Kita semua anak malaysia

5.9.17

Upacara Tari-menari

Petang itu langit murung
Kemudian hujan turun

Aku lihat kucing sedang berlari
Lalu bersembunyi di bawah lori

Rambut kamu basah
Aku genggam tangan kamu
Lalu kita menari di dalam hujan

Petang itu langit murung
Hujan masih lagi turun