5.4.17

Mimpi Yang Tersesat

Kisah kita adalah ribuan mimpi-mimpi yang tersesat
bersama air mata yang memijak dada
dan kesakitan yang mengunyah jiwa

Lalu pada akhirnya nanti
apabila sinar matari mulai garang
kita akan bangun seperti biasa

Dan tentang ribuan mimpi
semalam
semalam
semalam

Perlahan-lahan kita lupakan
seperti mimpi-mimpi kita yang lain

6.2.17

Kamu Adalah Rumah Aku

Aku ingin hidup di jantungmu
tidur di matamu
makan dan minum di bibirmu
bermain di lenganmu
berehat di pelukmu
membaca di tapak tanganmu
merindu di jari-jarimu
berkasih di senyummu

Aku ingin hidup di jantungmu

30.1.17

Catatan Celaka

Masih ingat lagi ketika Bunga memberikan aku sebuah kotak, yang di dalamnya punya beberapa keping hati, dan pada setiap dinding hati itu punya sepotong kata-kata.

Terima
Kasih
Kerana
Menyayangi
Saya

Hari ini, genap 10 tahun Bunga pergi bersama lelaki lain. Keretek di jari perlahan aku letakkan ke tepi. Kotak itu masih berada di hadapan aku bersama hati-hati yang masih kemas tersimpan.

Aku buka kotak itu lalu laju sahaja jari jariku mengoyak-ngoyak setiap hati tersebut, seperti hati aku yang sudah benar lama koyaknya. Kini, aku perlu teruskan melangkah. Catatan celaka ini harus berakhirnya begini. Keretek tadi kembali ke bibir aku.

25.11.16

Kari Cinta

Jari telunjukku bermain di hidungmu
katamu jariku berbau kari
maklumlah baru lepas makan kenduri
itu belum lagi kau tahu
yang hatiku ini
berbau haruman cinta padamu

23.11.16

Lelaki yang Sudi Mati Dibunuh Kata-kata

Kata-kata kau menjadi pedang
yang kau hunus dan lontarkan
terus tembus ke dada aku

aku cuba tarik keluar pedang itu
sakit
sangat sakit
bersama air mata darah
dan jiwa yang kian parah

setelah itu
pedang itu aku kembalikan
sambil aku berkata

"Tidak apa-apa, saya sudah biasa."

14.11.16

Catatan Mahu Tidur

Malam
ketika itu aku sendiri
tanpa bulan dan bintang di sisi

Kelam
berjalan sendiri
bercakap sendiri
berhenti
cuba berdiri
sebelah kaki
gila
apa yang aku cuba buat?
entah
better aku balik
dan tidur

zzZZzz


9.11.16

Dinding di Kaki Lima Georgetown

Jika tak punya bahu
aku masih punya dinding
untuk aku sandarkan
segala lelah, malapetaka
dan retak hati

lalu dengan perlahan-lahan aku tersenyum
dan berkata

"hidup memang begitu"